Rocky Gerung Bahas Pikiran Kritis Dihadapan 1.600 Mahasiswa Unibos

Rocky Gerung Bahas Pikiran Kritis Dihadapan 1.600 Mahasiswa Unibos

Sebagai bentuk mewujudkan mahasiswa berwawasan global dan untuk memotivasi mahasiswa mewujudkan salah satu pilar Universitas Bosowa (Unibos), hari ini

DIPLOMASI BUDAYA MENJADI PEMBAHASAN KULIAH UMUM HI UNIBOS
GURU BESAR UGM BERI KULIAH UMUM DI UNIBOS
WR II ITB BERIKAN KULIAH UMUM DI UNIBOS

Sebagai bentuk mewujudkan mahasiswa berwawasan global dan untuk memotivasi mahasiswa mewujudkan salah satu pilar Universitas Bosowa (Unibos), hari ini Rektor Unibos menyambut kehadiran Rocky Gerung dalam kuliah umum bertajuk membangun pikiran kritis. Kegiatan ini digelar di Balai Sidang 45 Unibos, Selasa (17/09/2019).

Dalam kuliah umum yang dihadiri 1.600 mahasiswa dan dosen Unibos ini juga turut disaksikan CEO PSM Munaffri Arifuddin yang memberikan sambutannya mewakili Founder Bosowa.

Munaffri sapaan Appi menuturkan “kampus itu merupakan tempat dimana mahasiswa dapat melatih diri untuk melihat suatu persoalan dari berbagai sudut pandang yang dimiliki. Kampus memang telah menjadi temoat lahirnya para pemikiran kritis, jadi mestinya kampu adalah tempat yang diidam-idamkan bagi seluruh generasi penerus. Karenan disini mereka bisa menuangkan apa yang mereka inginkan dan mereka pikirkan”, tuturnya.

Membuka kuliah umum tentang pikiran kritis, hal tersebut juga disambut Rektor Unibos, Prof. Saleh Pallu, M.Eng yang mengungkapkan “pikiran kritis itu apa bila seseorang atau mahasiswa dapat merespon suatu informasi dan menyelesaikan masalah tersebut jika memang berbeda dengan yang semestinya terjadi. Generasi pelanjut mestinya menjadi mahasiswa yang mengikuti masa transisi. Masa dimana dapat memikirkan hal-hal yang lebih peka terhadap sekitar, masa dimana harus menuangkan ide”, tutur Rektor Unibos.

Pada kuliah umum ini, Rocky Gerung yang menjadi pemateri dipanduk Dekan Fisipol Unibos Airef Wicaksono memberi tantangan bagi mahasiswa agar dapat menuangkan pemikiran kritisnya melalui prestasi.

“Prestasi itu menguatkan diri. Jika ingin berprestasi dalam mengkritik, maka kritiklah dengan argument yang logis, bukan hanya karena emosi sematas. Pada dasarnya semua manusia memang memiliki dimensi kritis. Tetapi pikiran hanya akan menjadi pikiran apa bila kita memiliki lawan pemikiran. Untuk dunia kampus, simbol pikiran mahasiswa itu adalah toga. Toga menandakan bahwa mahasiswa sebelumnya telah menuangkan pemikiran dalam proses belajarnya kurang lebih 4 tahun. Maka karena kampus sudah percaya jika mahasiswa telah berpikir, diberilah toga sebagai tanda mahasiswa mahasiswa dapat melanjutkan pemikirannya melalui pengabdian pada masyarakat”, kata Rocky Gerung.

COMMENTS